SATE MAK SYUKUR

SATE MAK SYUKUR

Sate Mak Syukur (SMS) di Kota Padang Panjang, Sumatera Barat.

Kenikmatan sate merupakan warisan turun-temurun dari Mak Syukur yang menjajakan sate sejak tahun 1941 Nama almarhum Mak Syukur—sebutan untuk Sutan Rajo Endah—memang sudah terkenal sebagai penjaja sate di Padang Panjang, sebuah kota yang terletak di perlintasan antara Padang-Bukittinggi, Sumatera Barat.

Kata ”Mak” dalam bahasa Minang merupakan akronim dari mamak yang berarti panggilan untuk laki-laki dewasa. Hingga kini, nama Mak Syukur, yang hidup tahun 1911-1985, masih tetap terkenal. Tidak heran bila anak-anak beliau tetap memasang papan nama Sate Mak Syukur. Tetapi, tidak hanya nama saja yang bertahan, warisan rasa sate berkuah kuning kental itu masih tetap enak dinikmati di Kota Padang Panjang, tepatnya di Jalan Sutan Syahrir Silaing Bawah.

Irisan daging sapi yang ditusuk serta disusun di ujung bilah bambu ini menjadi teman menyantap katupek, sebutan ketupat dalam bahasa Minang. Kuah yang disiram ke atas katupek dan sate inilah yang menjadikan santapan ini berkesan di lidah.

Sate Mak Syukur, yang juga sering disingkat SMS ini, mempunyai kekhasan pada rasa sate, dan terutama di rasa kuah. Daging yang dipakai untuk sate Mak Syukur diambil dari bagian rusuk serta punuk sapi. Pada bagian ini, daging yang dihasilkan tidak terlampau keras namun masih mengandung lemak.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *