Puncak Aua Sarumpun

Puncak Aua Sarumpun

Wisata tanah datar

Aua Sarumpun terletak di Nagari III Koto, Kecamatan Rambatan, Kabupaten Tanah Datar, Sumatera Barat. Akses menuju puncak awalnya berupa tanah merah dan berbatu. Namun terakhir kali saya berkunjung, beberapa bagian jalan sudah mulai diaspal. Oh ya, jika cuaca sedang hujan sebaiknya berhati-hati ya.

Untuk sampai ke Puncak Aua Sarumpun, Teman Traveler tak perlu repot berjalan kaki. Kalian bisa naik dengan menumpang mobil atau motor. Tapi seperti yang saya katakan sebelumnya, jika kondisi cuaca sedang tak bersahabat sebaiknya ekstra hati-hati. Jika perlu, lebih baik urungkan niat datang karena jalurnya bisa sangat berbahaya.

Selain pemandangannya menyegarkan mata, Aua Sarumpun juga sangat cocok untuk dijadikan tempat nongkrong bersama sosok tersayang. Tak melulu kekasih, sahabat juga boleh diajak menghabiskan waktu di sini.

ISTANA SILINDUNG BULAN

ISTANA SILINDUNG BULAN

objek wisata di batusangkar
Nama Silinduang Bulan adalah nama yang diberikan kepada Istana Raja Pagaruyung setelah dipindahkan dari Ulak Tanjuang Bungo ke Balai Janggo pada tahun 1550 oleh Daulat Yang Dipertuan Raja Gamuyang Sultan Bakilap Alam (Sultan Alif Kalifatullah Johan Berdaulat Fil’Alam I), Raja Alam sekaligus pemegang jabatan Raja Adat dan Raja Ibadat Pagaruyung. Tahun ini sebagai penanda awal diberlakukannya secara resmi hukum syariat Islam di seluruh kerajaan Pagaruyung menggantikan hukum-hukum yang bersumber dari agama Buddha Tantrayana.

Kemudian Istano Silinduang Bulan dibangun kembali pada tahun 1750, karena bangunan lama telah tua dan mulai runtuh. Pada tahun 1821, istana ini terbakar dalam kecamuk Perang Paderi. Pada tahun 1869, Istano Silinduang Bulan dibangun lagi oleh Yang Dipertuan Gadih Puti Reno Sumpu, kemenakan dari Sultan Tangkal Syariful Alam Bagagar Syah Yang Dipertuan Hitam, serta putri dari Yang Dipertuan Gadih Reno Sori dengan Sultan Abdul Jalil Yang Dipertuan Sembahyang (pemegang jabatan Raja Adat, Raja Ibadat, dan Raja Alam). Pada tanggal 3 Agustus 1961 Istano Silinduang Bulan terbakar lagi.

Istana yang ada sekarang didirikan kembali di tapak Istana yang terbakar pada tahun 1961. Pembangunannya dimulai pada tahun 1987 dan diresmikan pada tahun 1989. Diprakarsai oleh Sutan Usman Yang Dipertuan Tuanku Tuo Ahli Waris Daulat Yang Dipertuan Raja Pagaruyung, Tan Sri Raja Khalid bin Raja Harun, Raja Syahmenan bin Raja Harun, Aminuzal Amin Datuk Raja Batuah, Basa Ampek Balai, ninik mamak nagari Pagaruyung, anak cucu keturunan dari Daulat Yang Dipertuan Raja Pagaruyung dalam kaitannya sebagai sapiah balahan, kuduang karatan. Kemudian didorong sepenuhnya oleh Azwar Anas, Gubenur Sumatra Barat. Namun pada tanggal 21 Maret 2010, istana ini kembali terbakar